Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Daftar Nama Raja-Raja Kerajaan Dompu

Daftar Nama Raja-Raja Kerajaan Dompu
DOMPU

SEBELUM terbentuknya Kerajaan atau Kesultanan, di Dompu konon terdapat beberapa kelompok masyarakat dengan di Pimpin oleh seorang Kepala Suku atau yang lebih di kenal dengan sebutan Ncuhi (Raja Kecil) yang berkuasa penuh dan menempati beberapa wilayah atau daerah yang ada di Dompu.

 Dalam lembaran Sejarah di Dompu mencatat, sebelum terbentuknya kerajaan konon didaerah ini berkuasa beberapa kepala suku yang disebut sebagai "NCUHI" atau Raja Kecil, para ncuhi tersebut terdiri dari 4 orang yakni Ncuhi Hu.u yang berkuasa diwilayah kekuasaan daerah Huu (Sekarang kecamatan Hu'u Dompu),

kemudian Ncuhi Saneo yang berkuasa didaerah Saneo dan sekitarnya (sekarang masuk dalam wilayah Kecamatan woja Dompu), selanjutnya Ncuhi Nowa dan berkuasa didaerah Nowa dan sekitarnya serta Ncuhi Tonda berkuasa diwilayah kekuasaannya yakni di sekitar Tonda dan saat ini masuk dalam wilayah Desa Riwoa kecamatan woja Dompu.

Selain 4 orang Ncuhi yang terkenal di Dompu yakni Ncuhi Nowa,Ncuhi Hu'u, Ncuhi Saneo dan Ncuhi Tonda, terdapat pula beberapa Ncuhi Iainya seperti Ncuhi Tolofo'o, Ncuhi Katua,Ncuhi Doro Ngao,Ncuhi Parapimpi dan Ncuhi Dungga. Menurut Tulisan H.M.Israil (Sekitar Kerajaan Dompu) disebutkan bahwa, mereka yang disebut Ncuhi itu sehari-hari biasa pula disebut dengan panggilan OMPU, hampir mirip dengan istilah di tanah Jawa yakni 'MPU' (Empu).

 Para Ncuhi menguasai satu wilayah dengan penduduknya (Rakyat), beberapa bekas pemukiman lama atau perkampungan yang di kuasai oleh para Ncuhi hingga saat ini nama perkampungan tersebut masih melekat bahkan menjadi salah satu nama Desa atau Kecamatan di Kabupaten Dompu. Beberapa perkampungan atau negeri yang pernah menjadi wilayah kekuasaan para Ncuhi tersebut misalnya Negeri Tonda, Negeri Soro Bawah letaknya di Doro La Nggaja di tepi pantai teluk cempi Hu'u. Negeri Bata letaknya di Doro Bata Kelurahan Kandai I, Negeri Tolofo'o, letaknya di sebelah utara Raba Baka Desa Matua Kecamatan Woja, Negeri Parasada, sekarang merupakan lokasi persawahan So Mangge kalo di Kampung Pelita Kelurahan Bada.

Negeri La Rade, lokasi tersebut berada diwilayah areal pertanian So Jero, Negeri Dungga, terletak disekitar Dam Rahalayu. Lokasi tersebut pernah ditemukan situs kuburan Islam kuno. Makam atau kuburan tersebut oleh warga Dompu diberi nama kuburan (Rade/kuburan Karama Dungga). Disekitar kuburan konon pernah ditemukan oleh penduduk sekitar berupa barang-barang peninggalan tempo dulu berupa keris, atau senjata khas Tiongkok. Negeri Doro Ngao, letaknya di kelurahan Kandai I Dompu. Di Doro Ngao atau tepatnya di salah satu bukit terdapat kuburan tua yakni milik Manuru Doro Ngao . Masih di sekitar Doro Ngao terdapat pula situs negeri Parapimpi.

Di Kecamatan Hu'u konon paling banyak ditemukan bekas pemukiman atau negeri negeri kuno yang sudah punah seperti Negeri Teri di Desa hu'u letaknya benda di sekitar perbatasan antara Dompu-Bima. Negeri Puma di desa Hu'u. Negeri Hu'u pertama kali berlokasi di sebelah timur Desa Daha atau di dekat Telaga Sima dan Roa Rumu. Kemudian ada pula Negeri Rodi di desa Daha. Negeri Rumu dan Soko di Desa Adu serta Negeri Temba di Ranggo, Negeri Ale di desa Jambu Kecamatan Pajo Dompu.     

Didalam perjalanan kehidupan para Ncuhi di Dompu, kemudian para Ncuhi tersebut mempersatukan diri dan terbentuklah satu kesatuan dalam kelompok Yang akhirnya menjelma menjadi wilayah Kerajaan DOMPO (Dompu). Kerajaan DOMPO merupakan hasil penyatuan atau bersatunya para Ncuhi-Ncuhi yang ada diwilayah Dompu saat itu. Di Dompu konon berkembang cerita bahwa nenek moyang Leluhur masyarakat Dompu berasal dati satu negeri nun jauh di Sana, bahkan salah seorang tokoh budayawan di Dompu HM. Israil dalam (Sekitar Kerajaan Dompu) menyebutkan bahwa asal muasal nenek moyang warga Dompu ini dari negeri antah berantah.   

Kisah tersebut berawal dari tutur cerita tentang istilah-“SANGAJI”. Sebelum Kesultanan Dompu terbentuk, Dompu saat itu sistem pemerintahan berbentuk Kerajaan dan di pimpin oleh seorang Raja (Sangaji). Disebutkan susunan Raja-raja yang pernah berkuasa di Kerajaan DOMPU :

1. Dewa Sang Kula 
Konon Raja ini berasal dari negeri di tanah seberang, tokoh ini datang ke Dompu melalui laut tepatnya di wilayah teluk cempi (Hu'u) menggunakan perahu yang terbuat dari bambu betung yang masih muda dan mendarat di pantai Riang Ria (Pantai Ria di Riwo Woja). Selanjutnya Sang tokoh tersebut akhirnya bermukim di wilayah Riwo. Atas kesepakatan para Ncuhi yang ada di Dana (Tanah) Dompu saat itu, Sang tokoh yang berasal dari negeri seberang tersebut lantas diangkat menjadi seorang Raja pertama kali di Dana Dompu

2. Dewa Tulang Bawang 
Tokoh ini oleh masyarakat Dompu berdasarkan tutur dari para sesepuh yang ada disebutkan bahwa Dewa Tulang Bawang ini konon berasal dari Negeri Tulang Bawang (Sumatera) tepatnya berasal dari bukit Siguntang. Dewa Tulang Bawang mengembara hingga sampai di Negeri Dompu. Menurut cerita rakyat Dompu, tokoh ini datang ke Dana Dompu menggunakan perahu dan terhempas gelombang dahsyat sehingga perahu tersebut terdampar dan berubah menjadi sebongkah batu. Oleh masyarakat Dompu batu tersebut di kenal dengan istilah WADU LOPI. Dewa Tulang Bawang kemudian kawin dengan seorang putri anak dari Sang Kula Indra Kumala dan selanjutnya diangkat menjadi Raja Dompu ke Dua.

3. Dewa Indra Dompu
Dewa Indera Dompu ini merupakan Putra dari dewa Tulang Bawang

4. Dewa Mambara Bisu
Dewa mambara bisu adalah saudara dari Dewa Indera Dompu

5. Dewa Mambara Balada
Dewa Mambara Balada ini juga saudara kandung dari Dewa Indra Dompu.

6. Dewa Kuda (Dewa yang punya Kuda)
Dewa Kuda merupakan putra dari Dewa Mambara Balada.

7. Dewa Mawaa Taho

Dewa Mawaa Taho ini merupakan putra dari Dewa Kuda, dan dimasa pemerintahannya ini sekitar tahun 1340 terjadilah Ekspedisi Laskar dari Kerajaan Majapahit untuk menaklukkan DOMPO. Dalam satu riwayat, Majapahit saat itu dipimpin oleh Panglima perangnya yakni Panglima NALA dan di Bantu dari pasukan Kerajaan Bali yang dipimpin oleh panglima perangnya bernama Panglima PASUNG GRIGIS, namun saat Kerajaan Dompu belum dapat di taklukan oleh Majapahit. Konon cerita, sisa - sisa laskar Majapahit banyak yang tidak kembali ke negerinya ada akhirnya menetap di Dompo tepatnya disekitar wilayah teluk Cempi Hu'u8. Dewa DadalanataDimasa Raja Dewa Mawa'a Taho terjadi pula ekspedisi laskar Majapahit untuk menaklukan Dompu. laskar Majapahit dalam ekspedisinya yang ke dua sekitar tahun 1357 di bawah pimpinan panglima SOKO dan Panglima Dadalanata serta di Bantu laskar dari Kerajaan Bali. Raja Dompu saat itu yakni Dewa Mawaa Taho akhirnya membuat kesepakatan kepada Panglima Soko untuk melakukan perang tanding tanpa melibatkan laskar dan rakyat agar tidak terjadi korban banyak. Perang tanding di gelar, dan akhirnya Dompo saat itu harus takluk kepada Majapahit. atas kesepakatan antara Raja Dompu Dewa Mawaa Taho dan Panglima Soka akhirnya laskar Majapahit yang paling tangguh yakni Dadalanata diangkat jadi Raja Dompu menggantikan Dadalanata. Raja Dompo Dewa Dadalanata merupakan Raja terakhir di Dompu sebelum berubah sistem pemerintahan menjadi Kesultanan







HM Agus Suryanto, & Kisman pengeran, 2006, Napas tilas leluhur, pemerintah kabupaten Dompu.xxxx

Posting Komentar untuk "Daftar Nama Raja-Raja Kerajaan Dompu"

data-ad-format="auto">
data-ad-format="auto">

Berlangganan via Email